Serpihan-Serpihan Puisi Penerang Jiwa

AKU MATI SEBAGAI MINERAL


Aku mati sebagai mineral,

dan menjelma tumbuhan


Aku mati sebagai tumbuhan,

dan menjelma haiwan


Aku mati sebagai haiwan

dan menjelma manusia.


Lalu kenapa aku harus takut berakhir pada kematian?

Maut tak pernah mengurangi sesuatu dariku.


Sekali lagi! Aku masih harus mati sebagai manusia dan lahir di alam malaikat.


Aku harus mati lagi kerana:

"Segala sesuatu pasti binasa, kecuali waja-Nya."


Setelah itu aku  masih harus mati

dan menjelma sesuatu yang boleh kufahami.


Ah, biarkanlah diriku lenyap memasuki kekosongan, 

kesunyian.


Kerana dalam kesunyian itulah terdengar suara:

"Hanya kepada-Nya lah segala sesuatu kembali."




RINTIHAN SERULING


Dengarkan seruling mengeluh,

Lonjakan derita perpisahannya:

Sejak terpisah dari rumpun buluhku,

Lelaki-perempuan 

Mengeluh bersama jeritanku


Kuingin dada terkoyak perpisahan.

Agar kuungkap rindu-dendamku.

Sesiapa terpisah jauh dari sumbernya,

Rindukan masa ia bersatu.


Kepada setiap kumpulan,

Kulonjakkan deritaku.

Kubergabung

Dengan yang malang dan senang.

Setiap orang 

Merasa jadi kawanku.

Tapi tak seorang mahu tahu rahsiaku.


Rahsiaku tak jauh dari keluhku,

Tapi mata telinga

Tak cukup punya cahaya.

Raga bukan selubung jiwa,

Jiwa bukan selubung raga.

Tetapi tiada yang fahami jiwa.


Jeritan seruling ini adalah api, 

Bukan angin.

Sesiapa yang tak miliki api ini,

Biarkan musnah!

Api cintalah yang ada

Dalam seruling,

Tiupan cintalah yang melonjak dalam anggur.


Seruling adalah rakan

Siapa saja yang terpisah 

Dari sahabat.

Melodinya mengorak hijab hati kita.


Siapa yang pernah lihat...

Racun dan penawar

Seperti seruling?

Siapa yang pernah melihat

Pengasih dan pencinta yang rindu 

Bak seruling?


Seruling bercakap tentang jalan

Bersimbah darah...

Dan berkisah

Tentang asmara majnun...




" KATA-KATA LEMBUT YANG SALING KITA UNGKAPKAN, TERSIMPAN DALAM PASU RAHSIA DI LANGIT. SUATU HARI, SEPERTI HUJAN, KAN TURUN KE BUMI, HIJAUKAN DUNIA."







Petikan bait-bait puisi daripada buku " Love Like Rumi" karya Haidar Bagir